8/12/14

Pantai Indrayanti Gunung Kidul - Libur Lebaran

Bismillaah...

Libur lebaran di Jogja kemarin ngapain ajaa? Jawabannya jelajah pantai di gunung kidul ! Sengaja nunggu hari Minggu terhitung setelah shalat Ied untuk keliling Jogja dan sekitarnya, soalnya jiper duluan ngebayangin stuck macet. Nah, kebetulan tetangga persis sebelah di H+3/4 wisata ke Pantai Indrayanti dan karena saking macetnya akhirnya puter balik. Belajar menahan diri, akhirnya berdelapan naik satu mobil, berangkatlah jam dua siang ke gunung kidul. Kenapa jam dua siang ?  Tanyakan aja sama om Kiki yang hobinya molor hihihi. Engga dink, memang niatnya juga kalau beruntung bisa liat sunset sekalian.

Menuju ke gunung kidul hari Minggu 3 Agustus, ternyata jalanan masih cukup padet. Walau ngga stuck, tapi masih diberlakukan aturan satu jalur. Jadi ikutin rute yang diarahkan pak polisi. Iih, ummi jadi berasa napak tilas kkn kuliah deh, soalnya ngelewatin persis pertigaan pohon beringin menuju desa Tanjung Sari pondokan ummi kkn dulu tahun 2006 hehehe, udah tua yaaa. Fikriy di perjalanan agak rewel, kayanya udah ngga sabar pengen turun dari mobil. Apalagi jalanan bikin ngocok perut. Kebayang kalau perut kosong. Sebenernya nih, sebelum ke Pantai Indrayanti, kita semua pengen ke Wediombo (ada post di selanjutnya ya), cuman pas nyampe Indrayanti dan nanyain ke polisi masih 9km lagi padahal jarum jam udah nunjukin pukul lima sore, kayanya maksain banget kalau ke sana. Musyawarah dengan semua penumpang, akhirnya berhenti deh di pantai Indrayanti. 

Oiya, ciri khas pantai di gunung kidul adalah pasir putihnya. Ombaknya gede, jadi kalau wisata dengananak-anak, bahkan dewasa juga harus hati-hati terseret ombak. Bodyguard di pantai juga selalu mengingatkan wisatawan untuk ngga berenang terlalu jauh, soalnya serem kalau ombaknya tiba-tiba tinggi.

Nah, dengan waktu yang sempit sebelum matahari terbenam, kita semua sempetin selfie deh. Uci nungguin di meja sambil ngecek pesanan udang, ikan dan cumi-cumi datang. Oiya, pantai indrayanti ini yang paling lengkap infrastrukturnya, serta pilihan restoran juga banyak. Cuman agak mahal sih hehe, kelapa utuh satu batoknya 15.000, kan kalau di Jakarta 6.000 aja wkwkwk. Tapi ngga papa yaa, kan berbagi rezeki dengan pedagang yang mungkin dapat rezeki lebih cuman pas musim liburan. Tiket retribusi juga ngga mahal, berdelapan dewasa 76.000. Pemandangan yang indah, pantai yang bersih, dan perut yang kenyang, akhirnya kami pulang ke rumah dengan teler. Alhamdulillaah :)



Foto model hijab syari XD

Save Gaza duo Ayah dan Fikriy


Sama maklung yang imut


Selfie berkat tongsis