3/22/14

Tips: Praktis Mempersiapkan Bahan MPASI Rumahan - Sayuran

Bismillah..

Siapa yang suka ribet kalau di dapur ? Siapa yang suka ngga sempet beres-beresin barang belanjaan begitu habis belanja mingguan? 
Sudah pasti sayah yang langsung duluan tunjuk tangan, hehehe. Kenapa ya padahal kayanya udah berusaha ngga pake rempong, tapi teteup ajah. Suka takjub sama temen-temen yang cepet kalau kerja di dapur, sat set sat set beres. Terus masih sempet ngapa-ngapain di rumah, ngga kelamaan di dapur. Apa sih tipsnya?
Nah, dulu waktu Fikriy masih suka dititipin ke rumah maklungnya, malam abis dia tidur kadang baru eksekusi untuk mpasi keesokan harinya. Udah biasa kelar masak jam 1 pagi hehe, wong start nya jam 11 hehe. Tapii, alhamdulillah sejak gabung dengan mpasirumahan, homemade healthy baby food, saya merasakan manfaatnya (bukan berbayar ini lhoo).
Baru tau deh cara bersihin dan menyimpan sayuran, trus belajar juga bikin ready stock untuk persiapan masak mpasi.
Lumayan tambah pinter sedikiiit di dapur hehehe.

Mau sharing sedikit tips di bawah ini hasil berguru dengan komunitas mama kece di Indonesia Raya, mudah-mudahan bisa membantu yaaa


  • Bikin list belanja untuk mpasirumahan atau untuk masak keluarga yang dibutuhkan sesuai kebiasaan belanja. Kalau saya, karena keterbatasan pergerakan biasanya belanja pas weekend only. Anak dititipin suami, atau kalau diajak ada yang gendongin. Soalnya kan biar lebih gesit ngelirik di pasar hehe. Untuk sayuran, biasanya saya siapkan stock buat weekend - Jumat. List ini penting saudara, pernah saya udah heboh mau buat kaldu malam-malam, eh si daun bawang ga kebeli. Ngotot minta dicarikan sama Ayah Eko, dan sudah pasti di-reject lah yauw. Hehehe.
  • Belilah produk sayuran (dan lainnya juga) yang berasal dari lokal. Browsing sendiri yaa manfaat beli produk lokal, selain lebih murah, kualitasnya juga ngga kalah kok. Insya allah lebih sehat juga :) Sampe mungkin mamang sayur rada kesel kalau saya tanyain, mang ini sayur lokal ngga? Nah, kali dia mikin saya maunya yang import ya, trus dijawab deh, bu di sini lokal semua tapi bagus kok. Hehehe, lop you deh mamang sayur lokal :)
  • Bersihkan sayuran segera setelah belanja yaaa. Caranya:

  • Wortel, Kentang, Buncis, Jagung, Labu siam --> Cuci bersih dan keringkan, agar tak mudah busuk. Bungkus dalam kertas bersih/kitchen paper atau masukkan ke dalam plastik yang berlubang. Simpan di laci sayuran di lemari es. Jika sayuran dibeli dalam kondisi bersih, dapat langsung disimpan di laci sayuran di lemari es. 

  • Brokoli, Kol, Kembang Kol --> Kalau ini, biasanya saya suka langsung rendem di air yang dikasih garam biar ulet-ulet yang ngumpet langsung ngambang di wadah hehe. Diemin sekitar 10 menitan baru bersihkan dengan air mengalir. Setelah itu biasanya saya langsung blansir supaya awet. Blansir ini adalah salah satu teknik untuk mematikan bakteri, kalau sayuran cara blansirnya dengan memasukkan sayuran ke dalam air mendidih sebentar. Angkat dan tiriskan. Bisa disimpan di freezer per portion yang akan dipakai, misalnya di ice cube kecil-kecil, atau di chiller jika tidak akan terlalu lama disimpan. 

  • Tahu dan tempe --> masakan nasional Ayah Eko adalah tempe. Jadi kalau ini mah khatam, deh hehe. Tempe ngga usah dibersihkan, begitu dibeli langsung masuk kulkas ajah. Gampang kaan :) Kalau tahu, karena masih dipakai untuk mpasi Fikriy, jadi saya rebus di air mendidih tanpa garam sebentar. Tunggu dingin baru deh masuk ke kandangnya di chiller. Kalau ada wadah kedap udara lebih awet lagi deh  

  • Oiyaa, sebaiknya sayuran dibersihkan di bawah air mengalir yaa bukan di wadah karena akan membersihkan kotoran yang mungkin ada di sayuran tersebut. 

  • sebenernya banyak lagi sayuran yang belum tercantum, nanti kalau udah ada ilmunya lagi, saya tambahin yaa. Sementara maaf baru ini dulu sharingnya. Yaaah, kecewa deh penonton hihihihi.


    ini yang sudah diblansir dan siap masuk chiller

    pilih sayuran lokal yaa